Hama Tanaman Kubis

Posted on

Hama Tanaman Kubis – Kubis (Brassica oleracea) merupakan tanaman yang tumbuh semusim (annual), artinya tumbuh vegetatif dan generatif (berbunga) pada tahun (musim) yang sama.

Klasifikasi tanaman kubis termasuk dalam divisi Spermatophyta, sub divisi Angiospermae, kelas Dicotyledonae, ordo Papavorales, famili Cruciferae (Brassicaceae), genus Brassica, spesies Brassica oleraceae L. var. capitata L.

Tanaman kubis mempunyai jenis cukup banyak, tetapi hanya kubis krop dan kubis bunga yang paling banyak dibudidayakan di Indonesia. Khusus untuk jenis kubis krop, dikenal 3 forma atau sub-varietas, yaitu kubis-putih (B. Oleraceae L var. capitata forma alba DC) yang kropnya berwarna putih dan kubis-merah (B.Oleraceae L.var. capitata forma rubra L.) Warna kropnya merah-keunguan serta kubis Savoy (B. Oleraceae L. var. sabauda L.) berdaun keriting atau disebut kubis-keriting.

Cara Mengatasi Hama Pada Tanaman Kubis

Dalam hal ini Mengkudu atau Morinda citrifolia merupakan tanaman yang dapat dimanfaatkan sebagai pestisida alami untuk mengatasi organisme pengganggu tanaman (OPT) tertentu seperti hama ulat (P. xylostella) pada tanaman kubis.

Mengkudu mengandung bahan kimia berupa xeronin, proxeronin, scopoletin dan atraquinan. Bagian yang dapat dimanfaatkan sebagai pestisida adalah buah, daun dan akarnya.

Cara membuat pestisida dari buah ini terbilang sangat mudah. Bahan-bahan yang perlu dipersiapkan di antaranya buah mengkudu yang sudah matang, daun nangka dan tembakau.

Cara Membuat Pestisida Alami

Berikut ini cara membuat pestisida alami dari mengkudu diantaranya yaitu:

Bahan-bahan:

  • Ekstrak halus buah mengkudu matang, daun nangka, dan daun tembakau 25 gram
  • Air 75 ml
  • Deterjen 5 gr
Baca Juga  Begini Cara Membasmi Hama Uret Yang Mengganggu Tanaman

Cara membuat:

  • Campurkan ekstrak halus seluruh bahan dengan air dan deterjen, lalu aduk hingga rata.
  • Peram selama semalam sebelum digunakan.
  • Saring larutan pestisida dan letakkan di dalam semprotan.

Pestisida dapat digunakan secara langsung ke bagian tanaman yang terserang pada pagi hari. Pengaplikasian pestisida harus dilakukan secara rutin hingga hama ulat daun kubis menghilang. Kinerja pestisida ini memang tidak instan atau secepat pestisida sintetik, tetapi aman untuk tanaman dan lingkungan.

Selain dimanfaatkan sebagai pestisida alami tanaman mengkudu juga terkenal sebagai tanaman obat. Mengkudu sangat mudah tumbuh di Indonesia karena tanaman ini berasal dari Asia Tenggara. Pohonnya dapat tumbuh hingga setinggi 3 sampai 8 meter.

Daun tanaman tersusun dalam pasangan yang bertentangan dan berbentuk bujur tirus, berwarna tua mengkilat, licin dan ujungnya meruncing.

Di setiap pangkal tangkai daun terdapat ketumbuhan yang berbentuk seperti lidah berwarna hijau sepanjang kurang lebih 1,5 cm.

Kulit batang pokok berwarna kelabu dan memiliki dahan empat segi. Bunga tanaman adalah biseksual dan mengeluarkan aroma wangi. Bagian yang sering dimanfaatkan adalah buah dan daun tanaman untuk mengatasi beberapa penyakit baik penyakit ringan sampai penyakit berbahaya.

Daun mengkudu sebenarnya bisa dimakan jika sudah direbus, bahkan dapat dijadikan sebagai salah satu sayuran dengan nilai gizi tinggi.

Demikianlah pembahasan mengenai Cara Mengatasi Hama Pada Tanaman Kubis semoga dengan adanya ulasan tersebut dapat berguna dan bermanfaat bagi kalian semua,, terima kasih banyak atas kunjungannya.

4.2/5 - (147 votes)